indon: Kisah kebangkitan Yesus adalah sebuah penipuan.


Proyek wawancara: Paul adalah semacam "penyelidik rahasia" dari musuh-musuh Yesus. Karena itu, ia menciptakan kisah kebangkitan Yesus. Dengan melakukan hal itu, ia menjadikan kepedulian Yesus terhadap etika hubungan yang agung antara pria dan wanita dalam gaya agama yang sama.

Pengalaman Damaskus adalah tipuan Paulus. Mengapa dan betapa cerdik ingatan akan komitmen Yesus yang sejati harus dihapus setelah "metode penyaliban brutal" tidak berhasil.

Fakta bahwa kebangkitan Yesus adalah sebuah penemuan Paulus "pendatang baru" (untuk memanggilnya begitu) tidak lagi rahasia di antara para teolog, juga bukan rahasia bahwa ia adalah pendiri Kekristenan yang sebenarnya dan bahwa kekristenan ini ia ciptakan tidak ada atau hampir tidak ada hubungannya dengan Yesus yang sebenarnya. Pertanyaannya, bagaimanapun, selalu tetap terbuka, mengapa Paulus menemukan kebangkitan semacam itu dan iman baru yang demikian. Saya berpikir bahwa saya telah menemukan sangat masuk akal dan mapan koneksi di sini, yang juga menjelaskan mengerikan penyiksaan kematian Yesus.

Dan bagi saya: saya Dipl.-theol. dan sekolah kejuruan guru agama selama 30 tahun. Saya telah pensiun selama 15 tahun, tapi aku terus bekerja pada solusi untuk masalah apa pandangan dunia bahwa Yesus ingin seharusnya. Setidaknya begitu banyak yang jelas bahwa ia tidak peduli dengan agama, tetapi dengan cara hidup. Dan saya berpikir bahwa jika kita tidak kembali ke sikap etis yang bermakna hidup, seperti yang sebenarnya Yesus inginkan, maka kita menjalankan risiko bahwa Eropa akhirnya akan menjadi Islam setelah semua.

Saya rasa saya juga memiliki sumber yang sangat baik. Saya sampai pada kesimpulan saya, terutama melalui "The Mythmaker" dari Talmudologi Anglo-Yahudi hyam Maccoby pada Paulus dan melalui penelitian Indologist Denmark Christian Lindtner untuk kesejajaran perjanjian baru dengan teks Buddhis yang begitu jelas bahwa Perjanjian Baru jelas merupakan plagiarisme dari teks-teksnya (lihat www.jesusisbuddha.com). Dan ada juga "orang dari rakyat", yaitu seorang petani dari lingkungan saya di sebuah desa dekat Cologne, yang memberi saya tip yang menentukan: ini adalah tentang cerita dari Perjanjian Baru (Yohanes 8), bagaimana Yesus menyelamatkan orang berdosa dari merajam, Semua teolog yang sembarangan lewat. Dia dapat dengan jelas mengidentifikasi narasi ini (berkat informasi dari salah satu penyewa dari setengah dunia lingkungan) sebagai sejarah kriminal yang tidak diucapkan pelacur dan saya pikir dia ada di sini-dan sehingga perhatian Yesus harus dipahami sepenuhnya berbeda dari biasanya. Lebih lanjut tentang ini dalam "kejahatan Yesus".

Catatan untuk Maccoby: dia menemukan bahwa ada attiscults berdarah di Tarsus, rumah Paulus. Paulus mengalihkan kultus ini kepada Yesus, tetapi sekarang tidak berdarah. 

Dan inilah draf wawancara:

Pewawancara (INT): Anda mengatakan bahwa kepercayaan akan kebangkitan Yesus dimulai dengan pengalaman Damaskus Paulus. Kita semua telah mendengar pengalaman ini. Jadi, Paulus awalnya adalah penentang pengikut Yesus (mereka hanya disebut "orang Kristen" ketika Paulus meyakinkan mereka tentang pandangannya tentang Yesus) dan telah menganiaya mereka - diduga atas nama imam-imam besar Yerusalem. Dalam perjalanan ke Damaskus kepada para pengikut Yesus di sana untuk menangkap mereka dan membawa mereka ke Yerusalem, Yesus yang bangkit menampakkan diri kepadanya - dan dengan demikian Paulus kemudian bertobat kepada Yesus yang bangkit ini. Dan Anda sekarang mengatakan bahwa sikap bermusuhan Paulus terhadap pengikut Yesus selalu sama dan bahwa hanya taktik Paulus yang berubah. Jadi pengalaman Damaskus ini tidak benar-benar terjadi juga bukan halusinasi, tetapi hanya tipuan, yaitu penemuan Paulus untuk masuk ke pengikut Yesus, dan bahwa tidak ada yang benar-benar terjadi di sini. Jadi, apakah Paulus bohong dan penipu? Mengapa Paulus ini menciptakan sesuatu seperti ini?

Preuschoff (PR): Untuk menghapus ingatan akan komitmen nyata Yesus.

INT: Jadi, jika Anda menuduh beberapa orang 2000 tahun yang lalu dan terutama Paul berbohong dan menipu, bukankah itu agak tebal? (# 2)

(2) PR: Saya pikir itu naif dan bahkan bodoh untuk percaya bahwa klik berpengaruh yang berhasil menghilangkan kritik atau jaksa penuntut umum dengan cara pembunuhan yudisial hanya memberikan kedamaian ketika menyadari bahwa ada penerus yang mendengar pidatonya ketika dia masih hidup dan yang terus melakukannya. Mereka dapat dipercaya dengan kekacauan apa pun sehingga ini tidak terjadi - dan terutama yang cerdas di bawah perlindungan agama. Jadi, penentang Yesus, memperkenalkan agen mereka kepada para pengikut Yesus untuk menghilangkan komitmen Yesus dari dalam. Dan imamat baik-baik saja.

INT: Maksud Anda, tidak hanya Yudas, yang mungkin merupakan agen dari pihak yang berlawanan, tetapi juga Paulus, demikianlah, diperkenalkan kepada para pengikut Yesus sebagai "penyelidik rahasia"?

PR: Yudas mengenal Yesus secara pribadi dan berteman dengan dia dan merusak pengkhianatannya dan bunuh diri. Tetapi Paulus tidak mengenal Yesus secara pribadi dan melakukan segala sesuatu dengan dingin. Dan mungkin dia tidak hanya ditugaskan untuk menganiaya para pengikut Yesus, tetapi juga untuk menghapus ide-ide mereka. Dia kemudian muncul dengan ide "penyelidik tersembunyi". Kami tidak tahu, tetapi pasti ada sesuatu yang mengarah ke sana.

INT: Tetapi apa yang begitu buruk tentang komitmen Yesus sehingga ia disingkirkan dan bahwa ide-idenya juga harus dihilangkan? Tidak terlalu buruk yang diinginkan Yesus. Ketika kita memikirkan mukjizat yang seharusnya dia lakukan, dan kemudian khotbah-khotbah bahwa orang-orang percaya pada Tuhan dan menjadi baik dan berharap untuk akhirat, beberapa hal mungkin terdengar sangat absurd, tetapi begitu itu bukan sesuatu yang revolusioner yang tidak hanya membunuhnya karena itu, tetapi juga ingin menghapus ingatannya.

PR: Dan Paul tidak hanya "menyelidiki", dia juga berhasil mempengaruhi dan mengubah segalanya! Lihat apa yang Anda katakan, itu semua adalah hasil dari pengaruh Paulus ini. Dia melakukan pekerjaannya dengan sempurna, yaitu menghapus ingatan akan komitmen nyata Yesus. Cara terbaik untuk menghapus ini adalah untuk menutupi ingatan komitmen Yesus dengan cerita baru. Dia begitu teliti sehingga hari ini kita hanya tahu cerita baru ini dan tidak lagi komitmen dari Yesus yang asli. Kita tidak bisa lagi membayangkan komitmen nyata Yesus. Tetapi Paulus bukan hanya seorang penipu yang pandai, ia juga seorang pendiri agama yang brilian. Dan jadi dia telah, misalnya, menafsirkan kembali pembunuhan yudisial Yesus dalam kematian pengorbanan Yesus yang kurang lebih sukarela untuk keselamatan dari kutukan abadi di neraka dalam kehidupan setelah kematian duniawi - sebagaimana ia juga tahu dari kultus para dewa setengah dewa Attis di tanah kelahirannya Tarsus . Pengikut Yesus di Yerusalem, yang masih mengenal Yesus yang asli dan perhatiannya dengan lebih baik, belum pernah mendengar tentang Yesus yang asli dan tidak pernah kehilangan rasa percaya kepada Paulus.

INT: Baiklah, mari kita bahas apa yang Anda pikir adalah komitmen dari Yesus yang asli dan apa yang paling mengganggu bagi sebagian orang.

Dan masih menjengkelkan bagi banyak orang saat ini. Yesus semata-mata berkelana terlalu jauh dalam komitmennya "melawan dosa, melawan orang-orang munafik, demi cinta" dan dalam melakukannya telah menghadapi mafia setengah dunia.

INT: Bagaimana, saat itu sudah ada mafia setengah dunia?

PR: Kami tahu dari Alkitab bahwa ada pelacur pada waktu itu, meskipun pelacuran dilarang di bawah hukuman mati. Dan itu sama di seluruh dunia saat ini: jika sesuatu yang memiliki kebutuhan besar, seperti pelacuran, dilarang oleh hukuman mati dan masih ada, maka pasti ada juga orang yang menyangga kekuatan hukum, jadi bahwa otoritas yang bertanggung jawab tidak melihat dengan cermat. Tentu saja ada uang dan hubungan baik yang terlibat. Dan jika semua ini terjadi dalam skala besar, maka ada mafia yang bertanggung jawab untuk hal seperti ini, dalam kasus kami mafia setengah dunia. Itu sama di seluruh dunia dan begitu juga dengan kepastian absolut pada saat itu.

INT: Tapi bukankah semuanya dibuat-buat? Saya belum pernah mendengarnya, tidak ada dalam Alkitab tentang mafia semacam itu?

PR: Saya pikir Anda hanya perlu melihat lebih dekat dalam Alkitab. Saya harus membahas sedikit lebih rinci di sini: Sebelum berkhotbah, untuk tetap berpegang pada kata "khotbah", setelah segala sesuatu yang sekarang telah ditemukan oleh para teolog yang diakui, Yesus adalah seorang kontraktor bangunan (pastilah profesinya seperti profesinya dari ayahnya, "Zimmermann" adalah terjemahan yang salah dari kata Yunani "tékton") - di seluruh wilayah, sehingga untuk berbicara "pada pertemuan", jadi tidak ideal di rumah dekat keluarga dalam sebuah bengkel. Dan seperti halnya dengan pekerjaan semacam itu “di ladang”, Yesus juga mengenal pelacur setelah bekerja, kepada siapa para pekerja pergi karena mereka ingin mendapatkan sesuatu. Kita tidak tahu persis apa yang terjadi di sini antara Yesus dan para wanita, tetapi setidaknya Yesus bahkan berteman dengan pelacur dan seharusnya ada pembicaraan antara dia dan para wanita, juga mengapa mereka mengejar "profesi semacam itu". Dan Yesus memperhatikan bagaimana para perempuan dan anak perempuan diperas di luar pernikahan, paling tidak pada awalnya, dengan menyalahgunakan hukum tentang hubungan seksual pada saat itu. Menurut undang-undang ini, perempuan dihukum karena perzinahan dan dijatuhi hukuman mati jika mereka tertangkap basah oleh dua saksi.

Dan sekarang hukum ini telah dilecehkan oleh pria brutal sesuai dengan moto: "Entah Anda berhubungan seks dengan kami atau kami tunjukkan bahwa kami akan menangkap Anda berhubungan seks dengan seorang pria yang bukan milik Anda, maka Anda akan dilempari batu".

Sekarang setelah para wanita tidak melihat jalan keluar yang kredibel bagi orang lain, mereka tidak memiliki kesempatan untuk mempertahankan diri dengan sukses (siapa yang akan mempercayai mereka jika mereka memberi tahu pengadilan dan sebaliknya bahwa mereka tidak melakukan apa pun "ke arah ini" sama sekali) ?) dan ingin hidup, mereka menyetujui apa yang diinginkan para lelaki itu - dan itu adalah awal dari "karier" mereka yang meragukan sebagai pelacur - yang semakin bergantung pada "lelaki brutal" ini (kita akan mengatakan "germo" hari ini).


Lukas Cranach d. Ä., Jesus und die
                        sünderin


"Jesus and the Sinner" oleh Lukas Cranach the Elder Ä. (1473-1552). Saya pikir jelas bahwa pelukis itu tidak melukiskan kisah pengampunan di sini, tetapi kisah hukuman dari lingkungan setengah dunia. Wanita muda itu juga sangat cantik menurut kriteria kami hari ini. Dan jika kita melihat gambar-gambar yang telah dilukis Cranach, wanita itu terlihat seperti pelacur di lukisan-lukisan lain, hingga detail terakhir dari pakaian dan gaya rambutnya. Dan orang-orang yang ingin melempari mereka dengan batu benar-benar tidak terlihat seperti rasul moral, seperti orang yang menginginkan moral yang lebih baik, tetapi lebih seperti penjahat. Dan kedua pria di atas kan? Saya pikir mereka terlihat seperti warga negara berpendidikan biasa yang tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi di sini.


INT: Tapi Anda memiliki imajinasi yang berkembang. Alkitab tidak mengatakan hal seperti itu.

PR: Dan bagaimana, Anda hanya perlu membaca kisah Susanna yang indah dalam lampiran buku Daniel dan kisah tentang bagaimana Yesus menyelamatkan orang berdosa di Yohanes 8 dari perspektif yang berbeda dari anak bebas-seks yang biasanya selalu mengajarkan kepada Anda . Bagaimanapun, apa yang saya kemukakan jauh lebih mungkin daripada cerita tentang kelahiran perawan, mukjizat, kebangkitan, dan apa pun yang ada dalam Alkitab tentang Yesus.

Jadi saya pikir berurusan dengan wanita seperti itu pasti hampir normal saat itu. Ada pekerjaan Romawi dan para prajurit tidak diizinkan menikah sampai mereka berusia 35, jadi mereka membutuhkan pelacur dan tidak terlalu sedikit. Dan mungkin ada setidaknya beberapa pria di antara orang Yahudi yang kadang-kadang membutuhkan pelacur. Dan dengan cara yang disajikan di sini, "para pria brutal" mendatangi para pelacur. Dan jika salah satu dari mereka ingin keluar dari mobil atau melakukan hal lain seperti itu, maka "fresh-up-act-catch-up" diberlakukan, sehingga salah satu dari mereka dirajam, juga sebagai peringatan bagi pelacur lainnya. Episode seperti itu dilaporkan dalam Yohanes 8, biasanya sebuah kisah pengampunan dibuat darinya, tetapi tidak ada apa pun tentang pengampunan.

NT: Saya mengerti, bahwa Yesus ini telah membeberkan dan mengutuk kekacauan kriminal ini, "melawan dosa, melawan orang-orang munafik, untuk cinta sejati", seperti yang Anda katakan, dan dengan itu ia mulai membingungkan sistem kriminal dan misoginis pada waktu itu dan oleh karena itu harus dia pergi. Dapat dimengerti, dan pada saat itu masih belum ada media gratis yang bisa melakukan intervensi di sini, di sini Weinstein dan rekan-rekan mereka masih memiliki kekuatan tanpa batas. Jadi itu bekerja dengan saksi palsu dan tuduhan palsu.

PR: Dan pihak berwenang tidak hanya berpaling ke sini, mereka juga secara aktif berpartisipasi dalam penghapusan Yesus ini dengan menganggap serius tuduhan palsu dan mempercayai mereka dan kemudian menjatuhkan hukuman mati.

INT: Baik atau tidak, itu dulu. Dan apa artinya itu bagi kita hari ini?

PR: Saat itu, wanita dan gadis menjadi hubungan seksual tanpa pernikahan, seperti yang selalu dimulai, "menyiasati" terutama melalui pemerasan. Dan hari ini ini dilakukan melalui manipulasi.

INT: Jadi sekarang saya tidak tahu di mana perempuan dimanipulasi menjadi sesuatu seperti ini. Mereka mulai dengan itu karena mereka dibebaskan - dan itu hal yang baik.

PR: Saya pernah menemukan pekerjaan membaca biografi seorang pelacur, secara kebetulan, mengutip situs web saya yang dia temukan di Internet. Dan wanita itu setuju dengan saya bahwa saya adalah seseorang yang berbicara dengan jelas, bahwa masalahnya adalah bahwa gadis-gadis itu dikirim ke arah yang salah dengan moral mereka dan karenanya memulai hubungan seksual tanpa pernikahan, dan beberapa dari mereka melakukannya. berakhir di pelacuran.

INT: Saya tidak tahu sekarang di mana, misalnya, gadis-gadis dalam moral kita dikirim ke arah yang salah.

PR: Sungguh tidak? Manipulasi itu berhubungan dengan budaya, sehingga untuk berbicara, sehingga tidak terlihat. Jadi kita semua belajar dari masa muda kita bahwa rasa malu seksual adalah lambang moralitas seksual, bahwa kita harus menyembunyikan "bagian tubuh tertentu" setidaknya dari yang lain. Maka orang-orang muda dan terutama para gadis hampir histeris tentang aturan rasa malu. Tetapi tidak ada penyelidikan, apalagi ilmiah, bahwa rasa malu seksual memiliki "nilai gizi moral" yang nyata, untuk membuatnya demikian. Pendidikan untuk mempermalukan adalah pendidikan untuk hantu yang kosong. Hubungan seksual selalu dimulai karena alasan yang sangat berbeda, tetapi tidak pernah karena alasan bahwa gadis-gadis khususnya menikmati ketelanjangan. Dan para gadis tidak siap untuk alasan sebenarnya, jadi mulailah dengan mereka.

INT: Apakah benar-benar tidak ada penelitian tentang apa yang Anda sebut "nilai gizi moral dari rasa malu"?

PR: Setidaknya saya tidak tahu. Bahkan ada eksperimen hewan yang dilakukan untuk spesies mamalia - dan ini juga berlaku bagi manusia, karena kita juga "mamalia" - membingungkan perilaku seksual yang khas atau alami dengan pakaian. Dalam Geo 02/2015 pada halaman 128 ada catatan bahwa para peneliti Kanada secara tidak sengaja mengamati sesuatu yang aneh pada tikus. Para peneliti ingin mengamati perilaku seksual tikus dan mengenakan jaket berwarna berbeda untuk membedakannya. Dan pada titik tertentu, para peneliti di institut membutuhkan hewan kecil yang sama lagi untuk meneliti sesuatu yang berbeda, jaket sudah lama dihapus dan dilupakan. Dan mereka mengamati bahwa tikus sama sekali tidak memiliki "nafsu seksual". Hanya ketika mereka mengingat jaket dan mengenakannya kembali, "nafsu seksual" muncul kembali.

INT: Dan apa yang peneliti simpulkan dari ini?

PR: Pakaian bertindak sebagai jimat - dan tanpa jimat ini, perilaku seksual alami untuk hewan bercampur.

INT: Apakah ini berarti pakaian juga memiliki fungsi jimat pada manusia yang membingungkan perilaku seksual alami kita? Itu berarti bahwa kita harus selalu berjalan telanjang untuk menjadi normal secara seksual ... Saya pikir itu sangat tidak masuk akal.

PR: Tidak, tidak, tentu saja kita tidak perlu sejauh itu. Sudah cukup jika bersembunyi dengan pakaian tidak lagi menjadi "aksesori" bagi orang-orang dan jika kita benar-benar "tanpa" di mana itu masuk akal. Sama seperti dulu di banyak tempat di GDR di musim panas. Namun, kita harus mempertimbangkan bahwa pakaian adalah ukuran moral, sehingga untuk berbicara - dan jika tidak ada lagi, maka moralitas harus datang dari tempat lain. Manusia adalah makhluk yang sangat bermoral, terutama dalam urusan seksual, dan karena itu ia membutuhkan moral. Dan moralitas ini harus berasal dari roh, yaitu dari pedagogi yang tepat.

INT: Telah ditunjukkan, bahwa begitu banyak bujukan yang baik tidak membantu di sini di kalangan anak muda. Begitu kaum muda ingin memiliki pengalaman seksual, tidak ada yang bisa menghentikan mereka.

PR: Saya pikir terlalu jauh untuk menjelaskan semuanya di sini. Itulah sebabnya saya membuat situs web saya - dan saya pikir saya telah memasukkan semuanya dengan singkat dan ringkas dalam naskah "The Criminal Jesus Jesus" dan para pembaca juga telah mengkonfirmasi kepada saya bahwa semuanya dapat terbaca. Untuk masalah pengasuhan, lihat juga di bawah "Membesarkan atau menyertai".

INT: Ini berarti bahwa hubungan seksual hanya dapat terjadi dalam pernikahan sehingga monogami dijamin. Tetapi penelitian seks modern mengatakan sebaliknya bahwa manusia pada dasarnya tidak monogami.

PR: Saya tahu transfer penelitian kera ini ke manusia juga. Tapi saya pikir sains tidak setuju dengan ini. Ya, bagaimana jika jantan memiliki pandangan ini dan karena itu, seperti jantan monyet, percaya bahwa mereka dapat "melompat" pada "betina" seperti yang mereka inginkan; bayangkan saja masalah apa yang akan mereka dapatkan.

Atau pikirkan tentang hal itu: jika monyet itu bebas pilih-pilih, maka mereka tidak mengenal rasa malu, yang berarti bahwa pergaulan bebas mereka sesuai dengan sifat binatang mereka. Tetapi ketika orang hidup dengan seksualitas hewan ini, mereka perlu malu. Itu berarti bahwa seksualitas hewan bukanlah seksualitas manusiawi kita.

INT: Jadi Anda tidak terlalu memikirkan riset seks modern?

PR: Sama saja. Pendidikan seks modern khususnya mengikuti pepatah dari "fallacy naturalistik". Yaitu, jika setiap orang melakukan sesuatu yang baik dan benar. Tapi ini bukan ilmu serius yang melakukannya.
Karena menurut pepatah ini, Auschwitz dan Treblinka pasti benar dan baik - setidaknya dari sudut pandang para penjaga, karena itulah yang dilakukan semua orang. Anda bisa tahu dari perbandingan seperti ini bahwa seksologi modern terkadang benar-benar kacau.

INT: Bukankah persamaan ini “teori tentang monogami” dan “membunuh orang” adalah hal sepele dari apa yang terjadi di Auschwitz?

PR: Tentu saja saya tidak berpikir bahwa keduanya kadang-kadang hidup dan mati, dan juga kematian yang mengerikan. Kita juga harus memikirkannya di zaman Corona: Kemanusiaan telah berevolusi selama sekitar 15 juta tahun. Dan dapat diasumsikan bahwa epidemi seperti Corona telah berulang kali terjadi selama ini - dan lebih buruk.

Karena tidak ada pengobatan modern di masa lalu yang memastikan kelangsungan hidup bagi semua orang di beberapa titik dan bahkan bagi mereka yang tidak berperilaku dengan cara yang berarti, mereka yang bertindak bermakna dalam hal bertahan hidup dan tidak terinfeksi dengan orang lain selalu selamat. Dan banyak epidemi berbahaya tidak hanya ditularkan melalui makanan yang bermasalah dan kebersihan yang buruk, tetapi juga melalui "kedekatan khusus" orang-orang yang "tidak dikenal", dan terutama melalui selaput lendir, yaitu melalui Kontak seksual. Kemudian orang-orang (kelompok) yang sangat monogami bertahan dan terus berlipat ganda, yang berperilaku monogami dan memberi nilai pada mendapatkan mitra yang juga berperilaku monogami. Karenanya agama-agama dengan peraturan ketat tentang makanan, kebersihan dan moral seksual - tergantung pada apa yang dianggap berbahaya pada saat itu. Sebuah magnet yang kuat bagi orang untuk satu sama lain adalah cinta spiritual-spiritual yang "bertahan" selamanya. Jadi kebetulan bahwa kita mungkin cenderung pada monogami nyata secara alami.

INT: Untuk kembali ke kebangkitan, bagaimana Anda melihat masalah hari ini dan mencoba menyelesaikannya?

PR: Ini tentang pembaruan manusia dalam moralitas yang lebih tinggi tanpa kendala oleh mafia dan tanpa manipulasi, itu seperti kebangkitan. Dan saya pikir pembaruan ini juga bisa sangat menarik bagi kaum muda dan bahkan bisa menyenangkan karena sesuai dengan sifat mereka. Saya telah menggambarkan ini di situs web saya www.michael-preuschoff.de. Setiap orang dapat mengunjungi situs web ini secara gratis dan tanpa registrasi apa pun.

INT: Jika semua ini mudah dengan moralitas seksual, mengapa agama tidak melakukannya, mereka seharusnya selalu demikian untuk moralitas?

PR: Baiklah, pikirkan sedikit! Bagaimanapun, agama juga merupakan perusahaan bisnis. Dan bagaimana Anda melakukan bisnis yang lebih baik? Jika mereka mengajari orang-orang percaya mereka bagaimana menjalani moralitas yang indah, atau jika orang-orang percaya mereka tidak memiliki moralitas yang begitu indah dan karena itu sering kehilangan kehidupan di sini dan sekarang kurang lebih dan mereka kemudian dapat menghibur mereka dan memberi mereka harapan untuk suatu kehidupan yang lebih baik setelah mati? Dan kemelekatan pada rasa malu terlihat sangat bermoral ...

INT: Ini bukan hanya kapitalisme, ini kriminal.

PR: Anda mengatakan itu sekarang.

INT: Dan seperti apakah dunia itu seperti utopia Anda?

Saya akan menunjukkan ukiran gading yang indah oleh pematung Belgia Charles Samuel. Bagi saya, kedua penari bukanlah sepasang kekasih, melainkan orang-orang yang hanya hidup bermoral tinggi dan menikmati hidup. Mereka telah menginternalisasi moralitas ini sehingga mereka tidak lagi harus menyembunyikan tubuh mereka. Sekali lagi, saya merujuk ke situs web www.michael-preuschoff.de, khususnya poin 1 "Kasus pidana Yesus".


Charles Samuel 1862 - 1938

Charles Samuel (1862-1938), sekolah Belgia: "Dancing"

INT: Dan itu seharusnya berhasil?

PR: Saya pikir itu harus bekerja hanya karena itu sesuai dengan sifat manusia kita. Dan banyak hal yang mungkin di sini hari ini yang sebelumnya tidak terpikirkan dan oleh karena itu tidak mungkin - dan masih tidak mungkin di banyak budaya saat ini. Lihatlah lebih dekat: Sampai saat ini, anak-anak tidak diizinkan untuk mengetahui apa pun tentang hubungan seksual. Karena pengetahuan ini dianggap sebagai seksualisasi awal yang benar-benar berbahaya, yang akan merampok anak-anak tidak bersalah seperti anak kecil mereka dan pada akhirnya mengarahkan mereka untuk mencoba apa yang mereka ketahui. Jadi tabu tentang segala hal yang berhubungan dengan seksualitas! Semakin sedikit anak-anak mengetahuinya, semakin baik bagi mereka! Tetapi ada sesuatu yang bisa dikatakan kepada anak-anak sehingga mereka tidak berperilaku terlalu bodoh dan, melalui ketidaktahuan naif, menarik dan merangsang setiap pedofil untuk melanggarnya. Jadi mereka diberitahu itu dengan rasa malu, dan bahwa pelanggaran rasa malu bahkan adalah dosa. Karena bahkan seorang anak secara alami adalah makhluk yang sangat bermoral, dan anak-anak juga memiliki keinginan untuk bermoral, ini tentu saja diterima dengan sangat baik oleh anak-anak, sehingga mereka malu telanjang. Mereka juga tidak mau berbuat dosa. Selain itu, apa yang ada di antara kedua kaki itu dianggap menjijikkan pula. Jadi ada (dan masih) ketegangan dan permusuhan tetapi bukan moralitas nyata.

INT: Tapi apa yang buruk tentang anak-anak yang malu?

PR: Konsekuensi dari semua ini adalah ketika anak-anak bertambah besar: Sudah menjadi sifat kita bahwa lawan jenis sangat menarik atau pada akhirnya akan menjadi. Dan kemudian sesuatu pasti terjadi! Bagaimanapun, tidak masuk akal untuk menikah dengan seseorang dan tinggal dengan seseorang yang belum pernah Anda lihat sebelumnya. Dan karena menunjukkan dan melihat, yang sama sekali tidak berbahaya, jika Anda melakukannya dengan benar, dianggap buruk dan juga dosa, itu tidak mungkin. Norma moral telah dipelajari dan diinternalisasi dan Anda tidak ingin melanggarnya. Ya, apa yang berbeda dari hubungan intim, karena suatu hari harus demikian, karena itulah satu-satunya cara untuk memiliki anak. Jadi Anda melakukannya - dan pada saat yang sama Anda juga dapat mencoba siapa yang benar-benar Anda sukai, siapa yang benar, dll.

INT: Tetapi, entah bagaimana, anak-anak muda harus mencari tahu siapa yang cocok bersama?

PR: Jadi tentu saja tidak berhasil dengan hubungan seksual. Karena kita tahu dari pelacuran bahwa entah bagaimana setiap penis cocok dengan setiap vagina. Jadi penguji hubungan seksual ini tidak mendapatkan pengetahuan sama sekali. Itu benar-benar tergantung pada apakah orgasme berfungsi.

INT: Benar. Dan itu tidak bekerja dengan semua orang. Jadi ujilah orgasme tanpa penetrasi? Bagaimana cara kerjanya?

PR: Alam bahkan memberi kita kesempatan di sini. Karena semua sel saraf yang bertanggung jawab untuk orgasme pada wanita berada di permukaan organ seksual mereka. Jadi apa yang tidak terjadi tanpa penetrasi orgasme, tidak terjadi dengan penetrasi. Jadi penetrasi tidak perlu sama sekali untuk "pengujian"! Menyentuh satu sama lain dengan cukup sudah cukup, yaitu saling berhubungan satu sama lain jika terjadi kontak kulit sehingga alat kelamin terpisah jauh. Adalah penting bahwa seorang gadis dapat jatuh sepenuhnya tanpa rasa takut.

INT: Semua baik dan bagus. Tetapi bagaimana pedagogi bekerja secara berbeda?

PR: Hari ini anak berusia delapan tahun sudah tahu apa itu seks, sehingga Anda bisa langsung mengatakan kepada mereka "hal yang benar". Tapi tidak ada jenis yang ada di dalamnya yang ada di sana. Namun, karena segala sesuatu yang berkaitan dengan moralitas seksual agak dipertanyakan hari ini, tidak ada yang diceritakan dalam arah ini, setidaknya tidak ada sehingga anak-anak tahu tentang apa itu. Jadi "nilai gizi moral" pendidikan untuk rasa malu tidak dipertanyakan. Ini dibicarakan, juga dalam agama kita.

Dan satu hal lagi: Saya terbiasa dengan waktu saya sebagai guru aktif sehingga saya ditanyai. Saya ingin menyimpan ini: Pembaca Anda juga dapat bertanya kepada saya (melalui email). Jika ada terlalu banyak, kita akan menemukan solusinya.
Oleh karena itu, ketegangan dan permusuhan dari tubuh tetap bahwa orang-orang muda tidak dapat menangani tubuh mereka dengan benar dan bahwa mereka masih menganggap sukacita ketelanjangan sebagai sesuatu yang tidak bermoral. Dan ketika orang-orang muda memulai petualangan seksual dan dengan demikian menjauh dari tujuan monogami, "otoritas spiritual" dari semua agama dan budaya mengangkat bahu mereka dan mengatakan bahwa ini adalah masalah zaman kita dan di atas segalanya daging manusia kita yang lemah (atau dosa asal), yang dengannya tidak ada yang bisa dilakukan.

INT: Ini adalah serangan frontal terhadap agama-agama, yang berarti bahwa mereka pada akhirnya harus disalahkan atas semua kebingungan seksual.

PR: Kecuali untuk agama atau sikap hidup yang lebih baik, yang mungkin diinginkan oleh Yesus ini, yang juga seorang yang berpraktik sebagai pengrajin.

INT: Tapi tentu saja itu dirahasiakan. Sebaliknya, masih ada agama yang dibangun oleh Paulus.

PR: Tentu saja, "otoritas spiritual" tidak sampai pada kesimpulan bahwa kegagalan moral yang tinggi adalah karena sistem ini ŕ la Paulus. Metode pendidikan yang dijelaskan untuk rasa malu adalah distorsi total, yang bukan moralitas atau juga moralitas semu dan apa itu moralitas nyata. Jadi kita dapat mengatakan bahwa sementara pendidikan untuk malu terlihat sangat bermoral, itu benar-benar kontraproduktif dengan tujuan moralitas monogami yang nyata. Dalam konsep ini sekarang seharusnya menjadi pertanyaan tentang gereja yang kembali ke desa dan Yesus yang sebenarnya datang ke gereja dan bahwa moralitas monogami yang nyata sangat diinginkan! Jadi tujuannya adalah agar anak-anak kita belajar untuk tidak melakukan apa yang merupakan bagian dari pernikahan (mis., Hubungan seksual) sebelum menikah atau dengan seseorang selain pasangan mereka, tetapi untuk melakukan apa yang bisa menjadi kesenangan yang tidak berbahaya dan bahkan surgawi jika mereka melakukannya. lakukan saja dengan benar. Pada saat yang sama, mereka dapat belajar dengan sangat baik untuk mengenali siapa yang cocok untuk mereka - dengan melakukan tarian canggih seperti dalam gambar ini. Dan jika seseorang tidak cocok, maka tidak ada masalah untuk mengatakan "selamat tinggal" dan "selamat tinggal", itu bukan apa-apa!

INT: Dan bagaimana dengan rasa malu?

PR: Cukup sederhana: selain dari fakta bahwa itu hanya memberikan keamanan yang menipu, rasa malu adalah moralitas pengganti yang kita butuhkan karena kita tidak hidup sesuai dengan monogami ketat yang seharusnya kita lakukan. Kebetulan, ada "keterbukaan" seperti itu di gereja mula-mula ketika pembaptisan itu dibaptis, tetapi keterbukaan ini segera "dilupakan".

INT: Masalahnya, tentu saja, bahwa sebagian besar orang dewasa tidak pernah mengalami hal seperti ini dan tidak dapat membayangkan semua ini, bahwa ia bekerja dan betapa bagusnya moral dari monogami nyata dan betapa baiknya hidup jika Anda hanya diinformasikan sesuai ...

PR: Tapi Anda bisa melakukan sesuatu tentang itu!

Dan satu hal lagi: Saya terbiasa dengan waktu saya sebagai guru aktif sehingga saya ditanyai. Saya ingin menyimpan ini: Pembaca Anda juga dapat bertanya kepada saya (melalui email). Jika ada terlalu banyak, kita akan menemukan solusinya.

INT: Terima kasih atas wawancaranya.

Email: basistext $$$ gmx.de

Michael Preuschoff

Telepon: 004915732398365

Tetapi pada akhirnya ada sesuatu tentang "ketelanjangan dan anak muda". Lihatlah situs web https://www.gutefrage.net/frage/mit-jungs-duschen#answer-228012406 untuk melihat bagaimana orang-orang muda yang cantik dapat berdiskusi di sini - dan terkadang berperilaku sangat alami! Juga mendidik atau menemani!


Dan karena saya tidak mendapat reaksi dari pihak Jerman, saya pernah menerjemahkan wawancara ini ke bahasa lain dengan google dan mempostingnya di Internet. Mungkin orang Cina, India, dan Afrika tertarik?
Jadi di sini adalah bahasa: Anglicus/engl., Galli, Hispanica, Lusitani/port., Danica, Hungarian, Indonesiaca, Crovatica, Germanico, Turkish, Latina, Seres/chin., Iaponica, Arabica, Moravica/slowak., Persici, Polonia, Russian, Vietnamica, Graecae, Bulgarica, Hebrew, Ucraina, Fennica/finn., Italiae, Thai, Romanian, Prohibeo/Hindi, Coreanica, batavi/niederld., Swedish,
www.michael-preuschoff.de